MRM pada kanker payudara
+  -

Pengobatan kanker payudara, mastektomi radikal modifikasi (MRM) kanker payudara, operasi kanker payudara

  Kanker payudara adalah penyakit yang meliputi keseluruhan tubuh, saat ini, reseksi pembedahan merupakan salah satu cara yang utama, ada juga obat-obatan pendukung lainnya, system endokrin, radioterapi, imunoterapi dan metode-metode lainnya.

  Seiring dengan bertambah majunya teknologi dunia medis, metode yang dilakukan pada pembedahan juga tidak berhenti berkembang. Pada operasi tradisional kanker payudara, perkembangan akar kanker payudara yang bertambah besar hingga harus dilakukan MRM, atau bahkan operasi konsevasi payudara.

  Kelebihan MRM pada kanker payudara

  Prinsip dan target perkembangan pada teknologi pembedahan kanker payudara adalah menjamin efek dari operasi yang akan mengurangi penderitaan pasien, memperbaiki fungsi organ pasien setelah operasi, meningkatkan kualitas hidup pasien. MRM telah menerapkan prinsip ini dan digunakan dalam menangani kanker payudara pada stadium awal, sehingga dapat lebih banyak lagi menerima dokter dan pasien dari segala umur.

  Kelebihan utama MRM adalah dapat menghapus lesi tumor serta menjaga otot pektoralis mayor, pektoralis minor atau hanya melakukan reseksi pada pektoralis minor. Metode ini tidak hanya meminimalkan bagian yang dioperasi, tetapi juga dapat mengurangi penderitaan pasien, mempercepat pemulihan luka bekas operasi, serta dapat menjaga bentuk rongga dada pasien dan mencegah disfungsi lengan atas, kondusif untuk rekonstruksi payudara dan pemulihan fungsi motorik lengan atas,

  Jika dibandingkan dengan maksektomi radikal tradisonal dan masektomi radikal yang diperluas, MRM parsial dapat menghilangkan kanker, tingkat kekambuhan pada bagian lokal tidak setinggi tingkat kekambuhan pada maksektomi radikal tradisonal, 5 tahun setelah dilakukan operasi, memungkinkan kehidupan 10 tahun mendatang pada penderita stadium II dan III serta pada mastektomi radikal tradisional tidak terdapat perbedaan signifikan dalam tingkat kelangsungan hidup .

  Bagaimana pelaksanaan operasinya?

  · Masektomi radikal Modifikasi (MRM) ada 2 metode :

  Masektomi radikal Modifikasi (MRM) patey : menjaga pektoralis mayor, melakukan reseksi terhadap pektoralis minor, serta menjaga bentuk dan fungsi dari rongga dada, dan mempermudah rekonstruksi payudara;

  Masektomi radikal Modifikasi (MRM) auchincloss : Menjaga pektoralis mayor dan pektoralis minor. Secara klinis ditemukan, sebenarnya tidak ada perbedaan efek yang mencolok dari MRM auchincloss dan MRM Patey, tetapi tingkat kerusakan pada saraf dada yang diakibatkan oleh MRM auchincloss lebih kecil, serta tetap menjaga pektoralis mayor, pektoralis minor, sehingga, lebih mudah diterima oleh pasien.

  · Jangkauan reseksi :

  Meliputi semua jaringan payudara ipsilateral, menutupi kulit permukaan kanker, ketiak, lemak bagian bawah subklavia, jaringan getah bening dan kelenjar aksila, tindakan reseksi pada cabang pembuluh darah yang mengarah ke ketiak, ketika saraf toraks panjang dan arteri thoracodorsal tidak mempengaruhi operasi pengangkatan, bisa tetap dipertahankan.

  · Sayatan bekas operasi

  Bekas sayatan dari MRM kanker payudara tergantung dari besar kecilnya tumor, letak, tingkat penyimpangannya dan ukuran payudara, bentuk, apakah ada bulan sabit yang horizontal, sayatan fusiform yang vertical, sayatan harus dilakukan pada minimal 3cm dari tumor.

  Biasanya setelah MRM kanker payudara, dapat dilakukan kemoterapi, radioterapi, dan imunoterapi pada keseluruhan tubuh, serta mengontrol untuk mengontrol lesi metastasi yang memiliki potensi in vivo, mencegah kekambuhan.

  Pasien seperti apa yang cocok untuk menjalani MRM kanker payudara ini?

  Pasien kanker payudara dengan stadium I, II

  Pasien penderita kanker payudara yang tidak memiliki kontra indikasi

  Pasien dengan tumor jinak yang berpotensi menjadi kanker, tetapi tanpa metastasis jauh.

  [kontra indikasi]

  · Perluasan edema pada kulit

  · Munculnya nodul satelit pada kulit

  · Pengerasan pada dinding dada

  · Edema extremitas atas

  · Kanker Payudara inflamasi

  · kelenjar getah bening aksila dan kelenjar getah bening supraklavikula terlalu besar dan keras

  · Pektoralis mayor disebabkan oleh serangan atau metastasis jauh pada otot dada dan kelenjar getah bening,

  Perawatan setelah operasi

  Perawatan yang efektif adalah salah satu faktor penting dari berhasilnya suatu tindakan operasi, mencegah kekambuhan, meningkatkan tingkat kelangsungan hidup pasien. Setelah operasi diharap memperhatikan pencegahan penyebaran, memperhatikan pengeringan pada bekas luka, memperhatikan keadaan tubuh pasien, proses pengeringan luka dan sistem pengeluaran, pasien mulai bisa melatih tungkai bagian atasnya.

      Baca yang lain :

      Setelah MRM kanker payudara langsung dilakukan rekonstruksi payudara 

      Memilih Cara Rekonstruksi Payudara

Hasil pengobatan pada setiap pasien berbeda-beda tergantung oleh kondisi masing-masing, informasi ini digunakan sebagai referensi saja, bukan untuk patokan akhir pengobatan pasien lain. Jika Anda ingin mendapatkan informasi pengobatan secara langsung, Anda dapat melakukan konsultasi online atau menghubungi kami di 0812 9789 7859. Kami dengan senang hati membantu Anda. Terimakasih.
Konsultasi kanker via telp
Hubungi : 0812 978 978 59